KABAR BIREUEN-Salah satu keluarga miskin di Simpang Mamplam, Kabupaten Bireuen menerima rumah layak huni BMU 011, rumah ini diserahkan langsung oleh  Tgk. H. M. Yusuf A Wahab atau Tu Sop pada Rabu siang (26/09/2018).

Ketua Umum Barisan Muda Ummat (BMU) Tgk. M. Yusuf Nasir yang biasa disapa Abiya Rauhul Mudi mengatakan proses penyerahan kunci rumah diterima langsung oleh
Mulyadi M. Affan (38) warga miskin Gampong Cot Trieng, Kecamatan Simpang Mamplam.

Abiya menjelaskan rumah ini merupakan sumbangan masyarakat Aceh baik yang ada di dalam negeri maupun diluar negeri, mereka menyumbang mulai dari 10.000 s/d jutaan yang dikelola oleh Gerakan Peduli Ummat (GPU).

“Seperti laporan Fitriadi, S. Hut, Bendahara GPU donasi dibuka pada tgl 26 Agustus-5 September 2018 selama 11 hari, dana yang terkumpul mencapai Rp 23.910.000 dari 207 donatur, sementara dana yang kita butuhkan Rp 23.500.000, sisanya Rp 410.000 kita serahkan untuk rumah BMU 012 di Kecamatan Ulim Kabupaten Pidie Jaya” kata Abiya.

Mulyadi pria paruh baya ini, hidup dibawah garis kemiskinan, memiliki tiga orang anak usia belia. Dalam kesehariannya, dia bekerja sebagai pembakar kayu Arang dah buruh tani, demi mencukupi kebutuhan hidup keluarganya.

Kehidupan keluarga ini, untuk memasak saja mereka masih menggunakan cara tradisional,memakai kayu bakar. Tiada keistimewaan dalam kehidupan keluarga ini.kondisi rumah sudah miring, Atap sudah bocor serta papan sudah mulai lapuk.
Atap rumbia sebagai penadah hujan,sudah usang dimakan usia ,setiap kali hujan anak_anak nya harus menampung air agar tidak kebasahan.

Rumah kumuh ,bahkan kondisi kamar begitu memprihatinkan,beliau menarik kertas plastik hitam ,sebagai penadah air hujan ,agar tidak kebasahan kala musim hujan.

Mulyadi mengatakan sudah berkali-kali mengurus bantuan rumah ke pemerintah setempat, tetapi tidak kunjung direalisasi walau pihak terkait sudah pernah meninjau rumahnya, diakhir wawancara dengan nada sedih dan isak tangis.

“Kalau tidak ada rumah BMU ini maka saya belum memiliki rumah hingga saat ini” jelasnya.

Sementara itu Imam Besar Barisan Muda Ummat (BMU) Tgk. H. M. Yusuf A Wahab dalam sambutannya disela-sela acara penyerahan kunci rumah BMU 011 mengatakan agar Ingat Pesan Rasulullah SAW: وَاللَّهُ فِى عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِى عَوْنِ أَخِيه
“Allah senantiasa menolong hamba selama ia menolong saudaranya.” (HR. Muslim).

“Jika ummat Islam ini hilang perilaku sosialnya akan berdampak resiko yang multi efek, Islam sukses dimasa awal karena pergerakan sosial. Padahal hari ini para donatur BMU belum sampai 500 orang. Akan tetapi sudah 11 rumah siap dibangun. Bayangkan jika jumlahnya mencapai ribuan,” sebut Tu Sop

Pimpinan Yayasan Dayah Bersaudara (YADARA) Grup ini diakhir tausiah nya berpesan, jika melihat rumah ini dibangun bukan yang menerima saja yang beruntung, tetapi yang paling beruntung adalah terbangun nya pergerakan sosial ummat untuk saling bantu membantu antar sesama ikhlas karena Allah. (Al Fadhal/Humas BMU Pusat)

BAGIKAN