KABAR BIREUEN – Abu Syaikh H. Hasanoel Bashry H.G atau yang akrab disapa Abu Mudi menyampaikan pengajian dalam rangka mengkhatam kitab Tuhfatul Muhtaj dihadapan puluhan ribuan dewan guru dan para alumni dan masyarakat pada Rabu (14/03/2018) bertempat di Mesjid Po Teumeureuhom Komplek Dayah MUDI Mesra Samalanga, Bireuen.

Pada kesempatan Abu Mudi mendukung para alumni dayah untuk terjun dalam segala lini kehidupan termasuk dalam dunia politik. Khususnya, bagi kalangan dayah yang tidak fokus pada bidang pendidikan (pimpinan dayah atau balai pengajian-red).

“Orang Dayah harus mengisi segala lini, termasuk dalam pemerintahan dan politik baik sebagai Eksekutif, Legislatif, ataupun lainnya. Hal ini dilakukan selama tidak mengganggu semangat tafaqquh fiddin dalam beut dan seumeubét, meunan neuamanah almarhum Abon Aziz Al-Mantiqi,” sebut Abu.

Selanjutnya, Al-Mursyid Abu Mudi juga menyebutkan, agar para alumni dayah ikut mendukung dan membantu semua kalangan dayah yang terjun dalam dunia politik.

“Pemilu tahun depan (2019) Untuk nasional sebagai calon anggota legislatif yang kita rekomendasi untuk DPR-RI Dapil 2 dari Partai Gerindra, H. Ruslan M Daud dan Tgk. Fakhrurrazi Hamzah sebagai Calon DPD RI yang harus tadukung dan tabantu dimanapun alumni berada,” pinta Al-Mursyid Naqsyabandiah itu sembari menyebutkan beberapa nama alumni lainnya yang maju ke DPRK Dan DPRA.

Abu Mudi juga berpesan agar para alumni dayah tidak anti dengan politik dan juga tidak fanatik dengan segala sisinya, agar orang baik dan berilmu ada dalam segala lini serta tidak diperbudak oleh setiap kepentingannya.

Namun apabila banyak yang harus dipilih tentu saja harus tetap satu pilihan dan Abu menjawab dengan bijaksana dalam petuah Aceh.

Cap bak binteh, labang bak papeun, kiban yang Abu kheun bek sagai tatuka,” pungkas  Abu menamsilkannya sambil tersenyum.(REL)

BAGIKAN